KENALI SAYA?

My photo
Diam itu lebih baik. Berdiam, tidak memberikan sebarang ekspresi dan balasan. Baik untuk tempat dan ketika yang hati merasakan ianya adalah terbaik untuk berdiam diri. Hati yang mahukan. Hati merasakan terbaik untuknya. Saya mengikut kehendak si hati ini sahaja. Maafkan diri ini jika ada ucapan, kiriman, mesej atau khabar yang tidak berbalas. Bukan sombong atau tidak peduli. Jauh di sudut hati ini, selalu mendoakan kesejahteraan, kebahagiaan, dan keberkatan di setiap masa. Antara harapan, keinginan, kemahuan, impian dan penantian. Dan Allah tahu yang terbaik. Saya yakin. Inilah saya. Maafkan~

Tuesday, March 1, 2011

SITUASI 30 (TERIMA KASIH)

Kali ini saya tertarik untuk menulis berkenaan situasi ketika hendak turun daripada bas. Setiap kali, saya memberi peluang kepada para penumpang yang lain untuk turun dahulu, setiap daripada mereka akan mengucapkan terima kasih kepada saya. Begiti juga dengan saya, sekiranya berada dalam situasi sedemikian. Mungkin inilah dikatakan sebagai 'perbuatan baik, dibalas baik'. Sekiranya kita ingin melihat orang lain melakukan sesuatu yang baik kepada kita, sebaiknya kita lakukan perkara yang sama terlebih dahulu kepada orang lain. Itulah pesanan yang kerap kali kita dengar dari sesiapa sahaja. Budaya mengucapkan terima kasih ini juga saya amalkan ketika hendak turun daripada bas. Saya terlebih dahulu mengucapkan terima kasih kepada pemandu bas tersebut sebelum turun. Tidak lengkap sekiranya saya berlalu pergi tanpa mengucapkan terima kasih kepada pemandu bas tersebut tidak kiralah pemandu muda ataupun tua, bagi saya mereka sama sahaja. Mereka sanggup berulang-alik dari kolej ke kampus tanpa mengira erti kepenatan. Jika dilihat dari aspek gaji, tidaklah seberapa sangat jika hendak dibandingkan dengan pekerjaan yang mereka lakukan. Jadi, sama-samalah kita hargai jasa pemandu bas di Universiti Pendidikan Sultan Idris ini.

No comments:

Post a Comment